MotoGP

Dovizioso merasa Ducati telah dikembangkan oleh para pesaing

Saingan MotoGP Ducati telah membuat lebih banyak kemajuan dengan motor mereka daripada pabrikan Italia selama musim 2019, menurut Andrea Dovizioso

Dovizioso, yang mencetak empat kemenangan dalam perjalanannya ke tempat kedua dalam klasemen pada tahun 2018, duduk 58 poin di belakang pemimpin poin Honda Marc Marquez di titik tengah kampanye 2019.

Pembalap Ducati itu meraih kemenangan dalam balapan pembuka musim di Qatar, tetapi belum selesai di podium sejak GP Italia empat balapan lalu, sementara Marquez dimenangkan empat dari enam balapan terakhir.

Pembalap Italia itu merasa bahwa sementara paket Marquez / Honda semakin kuat, saingan seperti Suzuki dan Yamaha juga telah mengembangkan Ducati sejauh ini tahun ini.

“Ini tidak terlalu banyak sehingga sepeda kami belum cukup berkembang, itu karena kompetisi telah berkembang lebih dari Ducati,” kata Dovizioso kepada Motorsport.com dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Paket Honda dan Marquez lebih kuat; pembalap Suzuki telah mengambil langkah maju dan motor mereka juga telah meningkat; Yamaha lebih kompetitif dari tahun lalu dan semua itu. Dengan semua pembalap terampil ada di MotoGP saat ini kejuaraan lebih rumit.

“Jadi, alih-alih menjadi lebih kuat dalam pertarungan kami dengan Marc, kami menemukan diri kami dalam situasi di mana kami berjuang. Marquez berjuang untuk meraih kemenangan di setiap balapan dan ada juga pembalap yang seringkali lebih cepat dari kami.”

Kelemahan utama Ducati dengan motor baru-baru ini adalah belokan, sesuatu yang Dovizioso akui tidak memiliki perbaikan yang mudah.

Ditanya mengapa lebih mudah bagi Honda untuk menyelesaikan perebutan kekuatannya sementara Ducati belum dapat memilah belokannya, Dovizioso mengatakan: “Secara teknis jauh lebih mudah untuk mendapatkan kekuatan, karena hal tentang membuat kemajuan dengan belokan adalah bahwa itu adalah kombinasi banyak hal, tidak ada resep yang sempurna.

“Meningkatkan kekuatan adalah hal yang berbeda, lebih mudah.”

Dovizioso merasakan juara lima kali Marquez, juara selama tiga tahun terakhir, saat ini mengendarai lebih baik daripada saat mana pun selama karirnya.

“Marc adalah pembalap yang sangat kuat yang juga tidak pernah berhenti belajar,” tambahnya. “Dia tidak mengalami pasang surut dan pengendara yang selalu membaik tidak pernah mundur, dia selalu berada di tempat dia berada atau menjadi lebih baik.

“Hampir semua dari mereka akan mundur. Sebagian besar pembalap mengalami pasang surut. Tapi penunggang yang baik, yang pintar, mungkin lebih atau kurang meningkat, tetapi mereka tidak pernah mundur.”

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close